Clouds and blue sky
Some of my favourite things in this world.

} means bird
* * * means guano

Welcome to my visual archive of mind.

Regrets,

Day} * * * * * *

Sunday, 27 February 2011

Merci Beaucoup







KATA PENGANTAR

.............................................................................................................. Penulis berterimakasih kepada:


        Antyo Rentjoko dan Ardi Sutjiarsi selaku orang tua yang medukung dan menyemangati hingga larut malam dan menyediakan kehangatan dari bercangkir-cangkir kopi dalam proses pembuatan karya tulis ini.































Karya Tulis,
akhirnya, selesai juga.







Friday, 25 February 2011

The Conspiracy of the Universe #1





The Universe conspires to make everything surrounds you is blurry on my eyes. So I can set my eyes on you(rs). I never can get enough of you, ever. So we should be forever.





Thursday, 24 February 2011

Today














Today:
Path: Sarinah-Sabang-Kebon Sirih-Gambir-Lap.Banteng-School
Transportation: walking.
With: tall iced misto and raisin scones. Great blue sky, Cumulus cloud, hot sunshine.
View/scenery: a group of elementary students of whatever-the-school-is-I-don't-know were yelling each other with their middle fingers, a homeless man with a glass of mineral water, employees were walking in group and in rush for lunch.

Unfortunately,
without:
my analogue camera(s) at all.
:///







Tuesday, 22 February 2011

Counting Days







Just a few months left.





Monday, 21 February 2011

Abstraksi Lamunan




M
  e
    l
     a
       m
         u
           n
             k
               a
                n
            
                   seseorang.                                               apakah
                                                                                      itu                                                                         T
                                                                                    kamu                                                                      i
                                                                                       ?                                                                       a
                                                                                                                                                            d
                                                                                                                                                          a
                                                                                                                                              henti.


                                                                                 tentu
                                                                                  saja
                                                                                     itu
                   


      k
        a
          m
             u
               k
                 a
                   m
                     u
                       k
                        a
                         m
                           u
                             k
                               a
                                 mu. siapa lagi coba?

Dua Puluh Poin


Poin pertama: jangan pernah sekali pun mudah percaya dengan orang lain. Apalagi orang baru kenal.
Poin kedua: jangan pernah menganggap semua orang di dunia ini, termasuk orang yang kamu temui, itu baik.
Poin ketiga: jangan pernah munafik. Memakai topeng.
Poin keempat: jangan pernah melakukan kesalahan konyol dan fatal. Kecuali mau dihantui perasaan menyesal yang mendalam sepanjang sisa hidup kamu.
Poin kelima: jangan lupa bercermin. Setiap kali hendak berpergian, ke mana pun. Ah dan ketika membuka mulut.
Poin keenam: jangan bertindak baru berpikir. Spontanitas perlu, tapi kekonyolan dan kebodohan tidak perlu. Berpikir baru bertindak.
Poin ketujuh: dengarkan kata hati.
Poin kedelapan: jadilah diri sendiri, seutuhnya.
Poin kesembilan: sabarlah menghadapi para dewa-dewi imitasi/baboon-baboon tanpa akal/kerbau yang merasa paling tahu dan selalu benar. Menjengkelkan, memang. Tapi yah, ingat posisi kamu.
Poin kesepuluh: minum teh hangat, luruskan kaki, bersandarlah. Lalu pejamkan mata. Tenangkan pikiran
Poin kesebelas: berdoa dan bersyukur, jangan lupa.
Poin keduabelas: langit tidak akan pernah runtuh. Kecuali kiamat, mungkin.
Poin ketigabelas: cintai tubuhmu.
Poin keempatbelas: ada orang yang lebih menderita daripada kamu.
Poin kelimabelas: kalau lelah membaca ini, berhenti sampai sini.
Poin keenambelas: jangan memaksa.
Poin ketujuhbelas: jangan pernah memaksakan kehendak pada orang lain.
Poin kedelapanbelas: waktu berjalan linear.
Poin kesembilanbelas: jangan membodohi,menyiksa maupun membohongi diri sendiri.


Poin kedeuapuluh:
jangan lupa tersenyum, tertawa, berguling, melompat.




Sekian.

Sunday, 20 February 2011

Hypermath






Memang susah yang namanya menguatkan hati terhadap sesuatu yang tidak disukai. Apalagi suatu hal yang dibenci setengah mati, yang rasanya kalau menyium baunya ingin segera lari ke toilet. Oke, ini hiperbola. Tapi ini matematika. Bagaimana dong? Kalau mau digambarkan, rasanya segala pola penyelesaian, rumus, notasi, sifat dan segala angka kurus-gendut itu tidak mau masuk ke dalam otak (apalagi hati) saya.

Saya sedang mencoba. Menyukainya untuk yang terakhir kali. Menyelaminya untuk yang terkahir kali. Maaf ya tuan Diophantus. Huff, orang-orang mungkin memandang saya melihat matematika sebagai sesuatu yang berlebihan. Tak apa sih. Cuma beberapa hari lagi saya akan terbebas dari kurungan derajat polinom.

Yang saya suka dari matematika adalah,
saya bisa menghitung hari-hari terakhir saya di sekolah.

Cukup menyenangkan walaupun di sisi lain ada bagian sedihnya juga.

Sudah ah, mau tidur siang dulu sebentar.

Saturday, 19 February 2011

Howling Houdini







choo chooo choo
when that day will come?
can't wait any longer though, uh
Could I be Houdini? The greatest escapist?






Wednesday, 16 February 2011

She's my folk








studying//focusing//auw//

Roll Step #1






1. Not stop ___________________ .
  
    A. walking to you
    B. seeking you
    C. finding you
    D. running to you
    E. loving you









Monday, 14 February 2011

fourteentwo





Love is so abstract to be written and explained but so simple to be done.










Wednesday, 9 February 2011

Merengkuh







Bandung, Diana Minyi + Fuji Superia Extra 400, expired


Selalu ingin meraih langit, mendekap sedekat mungkin? Selama mungkin semau saya?
Kalau jawaban saya 'iya' bagaimana?
Dan,
kalau jawaban saya : se la ma nya, bagaimana?

Task, tik, tsk.













Kira-kira begini header tugas web TIK saya (dengan kemampuan photoshop sangat minim). Sempat bingung mau bahas apa, akhirnya tentang kamera analog saja deh, dunia yang sedang saya selami dan gemari. Nantikan ya! Semoga saya tidak lembur-lemburan bikin tugas ini :) kenapa judulnya analogue&folks? ya soalnya itu terdengar bagus di telinga dan, hmm kamera analog kan banyak printilan alias temannya :) juga bisa nambah teman lho gara gara beranalog(i) ria! :D

Sunday, 6 February 2011

Kaffe-stol-Teccanica





Teccanica pergi ke kedai kopi kecil, mungil dan sepi. Kedai yang dari luar tampak sangat hangat dan nyaman. Ada beberapa orang di dalam kedai, saling bercengkerama dan tertawa. Kedai kopi itu tampaknya hanya dikelola dua orang, dua barista muda. Pandangan Teccanica menyapu seisi ruangan, memilah mana tempat duduk yang tampak paling nyaman. Itu dia.

Dua kursi kayu dengan meja kayu bundar dekat jendela besar. Sempurna. Teccanica duduk di sana. Datanglah salah satu barista, memberikan buku kecil berisi menu. "Selamat pagi, baru pertama kali ke sini?"tanya bartender muda itu dengan sopan dan ramah. "Iya. Saya baru pertama kali ke sini. Hmm di sini apa yang khas? Saya suka kopi hangat atau teh hangat. Ada rekomendasi?"tanya Teccanica.

"Ya saya ada rekomendasi. Tampaknya anda bisa pindah ke tempat duduk yang lebih nyaman di sana, daripada di sini,"jawab bartender itu tenang. Ia menjawabnya dengan penuh senyum.

"Maksud saya rekomendasi minuman,"jelas Teccanica.

"Ah, Ristretto kami cukup dahsyat untuk membuat Anda terjaga beberapa jam. Dengan aroma kayu manis."

"Ada Americano? Saya pesan itu saja satu. Ah ya, memangnya ada apa dengan kursi ini? Berhantukah?"

"Ah tidak berhantu! Hanya saja pelanggan kami tak ada yang tahan dan betah duduk di sini berlama-lama. Mereka duduk hanya sebentar lalu pindah ke kursi lain bahkan pulang. Kalau ditanyai, mereka bilang kursinya aneh dan membuat mereka tidak nyaman. Lalu dekat dengan jendela besar yang kalau matahari sedang terik-teriknya, sinarnya bisa bikin panas. Kalau hujan lebat, kilat dan petir terlihat lebih dekat dan mengerikan"

"Bukankah bagus? Lebih dekat dengan langit dan pemandangan? Lagipula bisa melihat pohon besar itu dari dekat. Tidak pernah terpikir untuk memindahkan kursi ini atau menyingkirkannya atau......"

"Ah tidak terpikir sama sekali oleh kami untuk menyingkirkan kursi ini. Biarkanlah ia di sini. Baiklah satu americano saja?"

"Iya. Itu saja dulu, terimakasih"

Teccanica merenung. Ada yang salahkah dengan tempat duduk ini? Posisinya memang aneh, dekat sekali dengan jendela setengah lingkaran yang ukurannya tergolong raksasa. Lalu kursinya tampak lebih tua daripada kursi lainnya. Tapi ada daya tarik tertentu menurut Teccanica.

...

Enam bulan berikutnya pun, jika mampir ke kedai tersebut, Teccanica selalu duduk di sana. Pernah sesekali ia mencoba kursi-kursi lainnya. Baginya, kursi-kursi lain itu justru yang tidak nyaman sepenuhnya. Tidak membuat betah Teccanica. Badannya selalu pegal dan lelah apabila duduk di kursi lain. Kurang dari 10 menit ia langsung segera pindah ke kursi dekat jendela raksasa itu. Lalu lama kelamaan, kedua barista itu pun tampaknya menyebut kursi itu adalah "Kursi Teccanica" ya seperti Teccanica yang memiliki tahta di sana. Kalau dilihat memang akhirnya kursi tersebut miliknya seorang. Teccanica menganggap sudut ruangan itu adalah miliknya seutuhnya. Lengkap dengan jendela besar dan pemandangan akan pohon besar di luar.

"Masih duduk di sini ya kamu,"canda si barista kepadanya seraya mengantarkan kopi vietnam hangat.

"Orang awam memang tidak mengerti,"balas Teccanica dengan gaya sok bijak dibuat-buat.

"Kau yang sok,"canda si barista lagi.

"Apa salahnya menemukan kursi nyaman lalu enggan untuk berpindah tempat duduk? Ada jutaan kursi di luar sana tapi saya tak berniat hati untuk menduduki yang lain. Biarkanlah saya duduk di sini dengan tenang. Walaupun penikmat kopi yang lain mengatakan duduk di sini tidak enak. Hah, ini pas untuk saya. Lagipula keinginan saya toh untuk duduk di sini. Tampaknya si kursi enak-enak saja saya duduki,"jawab Teccanica tenang.

"Datang ke sini selalu berkelakar tentang tahtamu ya, Teccanica"

"Kamu, datang ke sini selalu bertanya. Lebih baik kamu mengobrol dengan biji kopi saja sana. Mereka merengek minta diracik. Ada lima pengunjung baru yang tiba. Sebaiknya kamu membantu saudaramu membuatkan kopi untuk mereka."

"Ah bingung saya denganmu"

"Ah semua orang bingung dengan saya. Saya pun bingung dengan mereka"

Friday, 4 February 2011

Sunyi dan Sepi II






Apakah segala hal bisa menjadi bias?
Ataukah segala hal menjadi buas?
Atau mungkin segala hal menjadi biasa?

Menjejak aspal menggapai angin
Menendang kerikil berlomba dengan awan

Di sudut ruangan merindu sendu
Ditemani dinginnya hujan dan bau tanah basah
Basah.

Waktuku hampir habis,
harus segera bergegas





Sunyi dan Sepi







Meneguk segelas cahaya dari himpitan malang para pohon
Mencinta sunyi dalam doa merdu
Palung yang terus berpalung, katamu

Malam semakin kelam dan larut
Kesendirian semakin menyepi, menyeruak di antara kerlipan terang
Ah, tak sesepi itu
Tetapi memang sesunyi ini

Kesunyian akan terpecah dalam hitungan jari
Kesepian, selalu terpecah
Ada seseorang yang melemparkan gelas ke dinding kaca kesepian!
Serpihan kaca menggelitik jail dari dalam
Pecahan kaca menusuk dengan nikmat tanpa akhir
Serpihan dan pecahan rindu?

Sunyi bukan berarti sepi, kawan
Sepi belum tentu sunyi

Sebab sunyi antara kita bukanlah sepi
Sunyi saya ramai di dalam

Seperti palu dan paku beradu
Tak kalah ramai dengan derap kuda




Thursday, 3 February 2011

Proverbs and so on





Action speaks louder than words.
Memang kata-kata tak mampu melukiskan segala sesuatunya tetapi tindakan yang mampu melukiskan segala hal. Ingat saja, dirimu lebih besar daripada setumpuk kamus tebal.





Wishlist Now






1. Lulus SMA dengan nilai oke
2. Kuliah dengan rajin dan sukses
3. Parkour
4. Belajar Yoga dan Meditasi
5. Magang di kedai kopi
6. Belajar nge-DJ :p

Wishlist jangka pendek. Oh iya, sayang ya, pohon yang satu ini sudah ditebang sama abang-abang. Semoga beberapa tahun lagi saya kembali pohon ini sudah tumbuh besar lagi. Atau paling tidak, masih ada :)





Mati?






Saya pernah berjarak satu meter dari kematian.

Kematian itu nelangsa? Kematian itu adalah pasti. Yang tidak pasti hanyalah 5W + 1H nya.
Benarkah hidup itu hanya satu kali ini saja? Saya berpikir kalau saya ini saya. Ada. Di sini. Sekarang. Detik ini. Merasakan ini dan itu, melihat ini dan itu, makan ini itu ini itu dan itu juga. Kadang saya tersenyum geli memikirkan kematian, apa rasanya? Tapi sedetik kemudian merasa bodoh, sebab jawabannya baru bisa diketahui nanti. Mati itu, seperti apa?

Bagaimana dengan kematian lain?

Mati rasa. Listrik mati. Anjing mati. Pulpen mati. Cinta mati.

Cinta mati?
...

Ah ya saya pernah berjarak satu meter dari kematian. Untungnya yang ada di dekat saya saat itu bukanlah malaikat pencabut nyawa. Melainkan malaikat penyelamat nyawa.